Me a Sunflower!

My photo
Hausen, Frankfurt, Germany
unpredictable..

Monday, February 16

Kematian...

Petang tadi suami aku dapat call, nenek dia meninggal, kami sekeluarga tanpa buang masa terus balik kampung dengan segera kat Prt haji Salleh Ros, Batu Pahat. Sudah lama nenek atau bahasa jawanya suami aku panggil "Nyai"..( ntah betul ntah tidak aku eja ni sebab, selalu aku sebutnya tak betul) telah terlantar sakit, kira sakit tualah, umurnya pun sudah menjangkau 86 tahun. Masa mula-mula sampai aku tak rasa apa-apa lagi, tapi bila aku tengok mayatnya terbaring, aku mula jadi sebak, mengenangkan kematian. Sesiapa saja boleh sampai ajalnya..., tidak kira masa, humm, aku sedih mengenangkan persediaan aku untuk berjumpa Tuhan sangatlah hampeh..., huh.. sedih.. sedih.. tak leh sambung dah.. teringat aku tentang satu lirik lagu tentang kematian ni....

Nun di sana negeri yang abadi...
ke sanalah kita akan pergi..
Hanya tak tau bila tiba masanya...
Bersedialah dengan iman di dada...
Dengan taqwa yang diminta...
Kedua-duanya kalau tidak ada...
Kitakan papa kedana...
Di negeri yang tak diukur dengan waktu...
Tempatnya di neraka janganlah oh janganlah...
Jangan lupa mencari bekalan ke sana...
Jangan sampai kita menyesal di sana...
Tiada usaha lagi selain di sini...
Bersungguh-sungguh beramal jangan lupa jangan lalai..

Sesungguhnya sebaik-baik bekalan adalah taqwa, kawan.., tahun telah berganti, setiap hari umur kita bertambah, akhirat semakin dekat, sudahkah mempersiapkan diri, mau tunggu apa lagi, nanti terkejut..., nanti menyesal tiada kesudahan....

*no ic Nyai=no ic aku...

No comments:

Post a Comment