Me a Sunflower!

My photo
Hausen, Frankfurt, Germany
unpredictable..

Tuesday, December 30

Semuanya Pinjaman Semata


Semuanya adalah pinjaman….. Sebagai seorang manusia yang mengakui beriman kepada Tuhannya dan selalu mengaku kita adalah hambaNya, sepatutnya kita sentiasa sedar sifat-sifat hamba itu. Hamba itu sangatlah lemah, tidak mampu, terlupa, tidak memiliki dan segala-gala sifat hamba yang semua orang tahu sifatnya. Jika suatu masa kita pernah memiliki sesuatu, kita perlulah sentiasa ingat, semua itu hanyalah pinjaman semata-mata dari Tuan kita, iaitu Allah s.w.t Tuhan kita yang maha kaya memiliki segalanya.

Sudah namapun pinjam, jadi bila-bila masa saja ia boleh diambil semula, dan bila-bila masa juga ia boleh diberi semula. Jangan kita ingat hanya harta saja yang boleh diberi pinjam, memang ya harta saja yang boleh manusia beri pinjam, tapi Allah yang maha kaya maha mampu meminjamkan apa saja, itulah betapa jauhnya perbezaan antara kemampuan kita dengan Tuhan. Allah juga mampu memberi pinjam pada hambaNya rasa-rasa dan sifat-sifat yang tidak dapat dikawal oleh kita walau kita yang merasanya. Allah memberi pinjam rasa bahagia, rasa cinta, rasa yakin, kefahaman, kepandaian, ketenangan dan pelbagai lagi rasa-rasa dan sifat yang sangat disukai manusia.

Sangat terbukti itu semuanya pinjaman, kadang-kadang paginya kita merasa sangat bahagia dan tiada siapa menduga petangnya kita dilanda kesedihan hingga bisa mengalirkan air mata. Jika bukan pinjaman sudah tentu apabila bahagia kita akan sentiasa merasa bahagia sampai bila-bila, tapi yang berlaku adalah sebaliknya. Inilah lumrah hidup di maya pada ini. Begitu juga dengan kasih sayang, bila-bila masa saja ia boleh hilang dan lenyap, dan boleh muncul semula bila-bila masa mengikut kehendak Tuhan. Keyakinan yang selama ini Tuhan berikan, bila Tuhan tarik teruk jadinya, akan dirasailah sunyi dalam keramaian, mana pergi terasa asing, gelak ketawa hanya penutup duka lara, rasa diri tidak berguna dan senang putus asa. Bila rasa-rasa yang negatif mula subur, hanya kembali kepada Tuhan saja ubatnya… So pe lagi Jomlah beb pakat-pakat kembali pada Tuhan.

Um..., ni aku tulis ketika minda aku tgh normal dan dah rasional, tapi biasaklah, manusia ni lagi2 species hawa ni selalu emosional, ada problem je sedih lebih2, kadang2 tak padan dengan kes. Tapi aku selalu pastikan kesedihan aku tu berbaloi ngan kes, bnanya aku tak tau cam mana nak terangkan pe yang aku rasa ni, takpelah aku doakan pe yang aku nak sampaikan walau tak tersampai Tuhan fahamkan direct kat korang, itupun kalau hati korang bersih. Kalau macam hati aku yang kureng ni memang payah lah, dapat pun sikit2 je, if dapat direct pun ilmu yang tak bermanfaat.. keje setan lah tu kan…

Huh, aku bnanya tak tau apa yang aku nak sampaikan sebenarnya, cuma kenape ntah (padahal aku tau sebabnya) tiba2 tgn aku gatal nak mengarut kat blog time ni, aku risau telinga org dah muak dengar cerita aku, so baik aku membebel kat sini, ni pun tgk mood aku gak, bila2 masa aku leh stop ni bila penyakit malas aku datang.. n memang aku nak stop pun.. ade mood aku sambung lagi..

No comments:

Post a Comment