Me a Sunflower!

My photo
Hausen, Frankfurt, Germany
unpredictable..

Tuesday, December 30

Semuanya Pinjaman Semata


Semuanya adalah pinjaman….. Sebagai seorang manusia yang mengakui beriman kepada Tuhannya dan selalu mengaku kita adalah hambaNya, sepatutnya kita sentiasa sedar sifat-sifat hamba itu. Hamba itu sangatlah lemah, tidak mampu, terlupa, tidak memiliki dan segala-gala sifat hamba yang semua orang tahu sifatnya. Jika suatu masa kita pernah memiliki sesuatu, kita perlulah sentiasa ingat, semua itu hanyalah pinjaman semata-mata dari Tuan kita, iaitu Allah s.w.t Tuhan kita yang maha kaya memiliki segalanya.

Sudah namapun pinjam, jadi bila-bila masa saja ia boleh diambil semula, dan bila-bila masa juga ia boleh diberi semula. Jangan kita ingat hanya harta saja yang boleh diberi pinjam, memang ya harta saja yang boleh manusia beri pinjam, tapi Allah yang maha kaya maha mampu meminjamkan apa saja, itulah betapa jauhnya perbezaan antara kemampuan kita dengan Tuhan. Allah juga mampu memberi pinjam pada hambaNya rasa-rasa dan sifat-sifat yang tidak dapat dikawal oleh kita walau kita yang merasanya. Allah memberi pinjam rasa bahagia, rasa cinta, rasa yakin, kefahaman, kepandaian, ketenangan dan pelbagai lagi rasa-rasa dan sifat yang sangat disukai manusia.

Sangat terbukti itu semuanya pinjaman, kadang-kadang paginya kita merasa sangat bahagia dan tiada siapa menduga petangnya kita dilanda kesedihan hingga bisa mengalirkan air mata. Jika bukan pinjaman sudah tentu apabila bahagia kita akan sentiasa merasa bahagia sampai bila-bila, tapi yang berlaku adalah sebaliknya. Inilah lumrah hidup di maya pada ini. Begitu juga dengan kasih sayang, bila-bila masa saja ia boleh hilang dan lenyap, dan boleh muncul semula bila-bila masa mengikut kehendak Tuhan. Keyakinan yang selama ini Tuhan berikan, bila Tuhan tarik teruk jadinya, akan dirasailah sunyi dalam keramaian, mana pergi terasa asing, gelak ketawa hanya penutup duka lara, rasa diri tidak berguna dan senang putus asa. Bila rasa-rasa yang negatif mula subur, hanya kembali kepada Tuhan saja ubatnya… So pe lagi Jomlah beb pakat-pakat kembali pada Tuhan.

Um..., ni aku tulis ketika minda aku tgh normal dan dah rasional, tapi biasaklah, manusia ni lagi2 species hawa ni selalu emosional, ada problem je sedih lebih2, kadang2 tak padan dengan kes. Tapi aku selalu pastikan kesedihan aku tu berbaloi ngan kes, bnanya aku tak tau cam mana nak terangkan pe yang aku rasa ni, takpelah aku doakan pe yang aku nak sampaikan walau tak tersampai Tuhan fahamkan direct kat korang, itupun kalau hati korang bersih. Kalau macam hati aku yang kureng ni memang payah lah, dapat pun sikit2 je, if dapat direct pun ilmu yang tak bermanfaat.. keje setan lah tu kan…

Huh, aku bnanya tak tau apa yang aku nak sampaikan sebenarnya, cuma kenape ntah (padahal aku tau sebabnya) tiba2 tgn aku gatal nak mengarut kat blog time ni, aku risau telinga org dah muak dengar cerita aku, so baik aku membebel kat sini, ni pun tgk mood aku gak, bila2 masa aku leh stop ni bila penyakit malas aku datang.. n memang aku nak stop pun.. ade mood aku sambung lagi..

Hai, Saya Adam..

Assalamualaikum..

Mula-mula sekali Adam nak ucapkan banyak2 terima kasih kat Mama sebab buat corner khas untuk anak Mama ni. Terima kasih jugak untuk Ayah yang mandikan Adam hari ni, sebab Mama kena kerja (Company Mama keje selalu cam tu, public holiday pun dia bantai keje), sian Mama, dahla malam tadi tido kejap je sebab teman Adam. Adam nak minta maaf tau Mama sebab terpaksa berjaga sebab Adam malam tadi (padahal hampir tiap2 mlm mama kena berjaga) tak dapat tidola.. Ntahla.. macam lapar, tapi takdelah lapar, memang tak boleh tidolah mama, ayah.. maaf ek.. Adam cam nak main2 n sembang2 ngan Mama n Ayah, tapi Mama cam tak layan je mlm tadi, tu yang Adam nangis. Selalu Mama ok je, Mama penat kot. Ayah cam sedap pulak tido walau perasan jugak ayah ada bangun kejap2. Adam faham ayah penat sebab ada program malam tadi.

Eh, Adam dah lari topik ni..., sebenarnya Adam nak perkenalkan diri dulu. Hai! Saya Adam, nama penuh Muhammad Adam Daqiqi, bukan Adam yang penyanyi tu tau, tapi ni Adam anak Mama n Ayah. Apa? Cam pelik bunyi? Memang ramai cakap cam tu. Ada yang cakap nama Adam cam nama kucing je..., sampai hati, ada kawan Mama tu, Aunty Zura siap cakap nak panggil Adam Kiki Lala, takpe, Adam tak kisah pun sebab Ayah kata nama Adam ni orang yang sgt istimewa yang cadangkan, iaitu diambil sempena nama seorang Mujaddid bertaraf wali. Mama Adam Asmanira Muhamad Ramly dan Ayah Adam Mohd Khushairi bin Osman. Adam selamat dilahirkan pada 6 Oktober 2008 kat Kota Bharu Medical Centre,(so korang kiralah sendiri berapa umur Adam) hehe, kiranya Adam ni anak kelantanlah kot. Mama Adam memang asalnya Kelantan... apa? Area mana?.. Ooo, kat Pasir Puteh. Ayah Adam pulak asalnya dari Batu Pahat johor. Kiranya Adam ni campuran darah Jawa Kelantan atau JANTAN.. Hehe... Um, nak cite apa lagi ek? buat masa ni Adam rasa cukuplah kot, nanti lain kali Adam sambung, Adam nak tido ni, manalah tau kot2 malam ni nak berjaga lagi, yelah.. malam je pun boleh spend masa ngn Mama n Ayah, siang2 Mama ngn Ayah bz je.. ok bye..Zzzzzzzzzz.

Thursday, December 25

Inikah Kisah Cinta


Inikah kisah cinta

Aku dan dia

Bila bersua gembira tak terkira

Tapi lidah kelu berkata-kata

Walau banyak yang ingin dikongsi

Terasa cukup hanya dengan diadi sisi

Bila tiba saat berpisah

Hati terasa bagai disentak

Oh inikah masanya

Si dia akan berlalu pergi

Kurasa terlalu singkat melihat wajahnya

Redupnya renungan matanya

Leretan senyuman manisnya

Entah bila bertemu lagi

Bila kaki melangkah pergi

Sebak dan kosong melangkah di hati

Seperti hatiku mengikut si dia

Terbayang di mata wajah si dia

Terasa ingin bersama lagi

Oh inikah rindu?

Inikah cinta

Oh Tuhan..

Jika inilah cintaku pada si dia

Kuharapkan redha Mu

Kami ini ciptaan mu jua

Kau jadikanlah cinta ini cinta yang suci

Dengan cinta kami ini tuhan

Aku dan si dia mendapat engkau

Janganlah cinta ini menjadi sia-sia..

Wahai tuhan..

-qush,300108-

Perjalanan sA ke pA selepas berjumpa si dia

Wednesday, December 24

Karangan Budak Mana Ntah.


Aku sangat sedar Tuhan adalah hiburan yang paling hakiki, tapi kat sini aku nak share satu benda yang ofismate aku forward setahun lepas time aku tgh syok wat keje kat ofis (seingat aku mamat itu adalah Bard, balak Tisha ni, jgn sape2 kacau!) Lepas baca karangan ni aku terus gelak tak tertahan-tahan hampir mengalirkan air mata, dasyat sungguh karangannya.. respek habis gue kat pengarang asalnya… ntah budak tadika mana agaknya… Baca ye...

Pagi itu pagi minggu. Cuaca cukup sejuk sehingga mencapai takat suhu beku. Sebab itu saya tidak mandi pagi sebab air kolah jadi air batu dan air paip tidak mahu keluar sebab beku di dalam batang paip. Pagi itu saya bersarapan dengan keluarga di dalam unggun api kerana tidak tahan sejuk. Selepas itu emak saya mengajak saya menemaninya ke pasar. Tetapi saya tidak mahu. Selepas emak menikam perut saya berkali-kali dengan garfu barulah saya bersetuju untuk mengikutnya. Kami berjalan sejauh 120 kilometer kerana pasar itu letaknya 128 kilometer dari rumah.Lagi 8 kilometer nak sampai pasar saya ternampak sebuah lori kontena meluru dengan laju dari arah belakang. Dia melanggar emak saya.

Emak saya tercampak ke dalam gaung. Dia menjerit “Adoi!”. Lepas itu emak saya naik semula dan mengejar lori tersebut. Saya pun turut berlari di belakang emak saya kerana takut emak saya melanggar lori itu pula. Pemandu lori itu nampak kami mengejarnya. Dia pun memecut lebih laju iaitu sama dengan kelajuan cahaya. Kami pula terpaksa mengejar dengan lebih laju iaitu sama dengan dua kali ganda kelajuan cahaya. Emak saya dapat menerajang tayar depan lori itu. Lori itu terbabas dan melanggar pembahagi jalan lalu bertembung dengan sebuah feri. Feri itu terbelah dua. Penumpang feri itu yang seramai 100 orang semuanya mati.

Pemandu feri itu sangat marah. Dia pun bertukar menjadi Ultraman dan memfire pemandu lori. Pemandu lori menekan butang khas di dalam lori dia..lori itu bertukar menjadi robot Transformer. Mereka bergaduh di udara. Emak saya tidak puas hati. Dia pun terus menyewa sebuah helikopter di Genting Highlands dan terus ke tempat kemalangan. Dia melanggar pemandu feri yang telah bertukar menjadi Ultraman itu. Pemandu feri itu terkejut dan terus bertukar menjadi pemandu feri semula lalu terhempas ke jalanraya. Pemandu feri itu pecah. Pemandu lori sangat takut melihat kejadian itu. Dia meminta maaf dari emak saya.

Dia menghulurkan tangan ingin bersalam. Tetapi emak saya masih marah. Dia menyendengkan helikopternya dan mengerat tangan pemandu lori itu dengan kipas helikopter. Pemandu lori itu menjerit “Adoi..!” dan jatuh ke bumi. Emak saya menghantar helikopter itu ke Genting Highlands. Bila dia balik ke tempat kejadian, dia terus memukul pemandu lori itu dengan beg tangannya sambil memarahi pemandu lori itu di dalam bahasa Inggeris.

Pemandu lori itu tidak dapat menjawab sebab emak saya cakap orang putih. Lalu pemandu lori itu mati. Tidak lama kemudian kereta polis pun sampai. Dia membuat lapuran ke ibu pejabatnya tentang kemalangan ngeri itu. Semua anggota polis di pejabat polis itu terperanjat lalu mati. Orang ramai mengerumuni tempat kejadian kerana ingin mengetahui apa yang telah terjadi. Polis yang bertugas cuba menyuraikan orang ramai lalu dia menjerit menggunakan pembesar suara. Orang ramai terperanjat dan semuanya mati.

Selepas itu emak saya mengajak saya ke pasar untuk mengelak lebih ramai lagi yang akan mati. Di pasar, emak saya menceritakan kejadian itu kepada penjual daging. Penjual daging dan peniaga-peniaga berhampiran yang mendengar cerita itu semuanya terkejut dan mati. Saya dan emak saya terus berlari balik ke rumah. Kerana terlalu penat sebaik saja sampai di rumah kami pun mati. Itulah kemalangan yang paling ngeri yang pernah saya lihat sebelum saya mati.

Hehe, kelakar tak, malu lah aku kalau korang cakap.. ” biasa je..”