Me a Sunflower!

My photo
Hausen, Frankfurt, Germany
unpredictable..

Saturday, May 25

Perkara yang Membatalkan Solat

Semalam dapat mesej melalui seorang rakan karib, dia tanya kalau aku *******...batal tak solat aku..? Boleh je dia nak tanya ustaz mana2 atau Ustaz Google ke.. Mungkin dia nak tanya aku sbb dia malas nak wat sume tu n nak jawapan yg segera.. Aku pun bukan pandai mana, senang cite dua kali lima je ngan dia, mungkin dia lupa atau tgh bnyk sgt bnda yang dia fikir agaknya. Jadinya untuk semua perkara-perkara yang membatalkan solat adalah seperti berikut aku senaraikan, untuk peringatan semula buat aku dan sesapa saje yg nak baca blog ni. Ya, semua orang pun dah tahu, tapi tak salah buat ulangkaji, kita manusia memang fitrahnya mudah lupa. Sembahyang adalah perkara yg paling utama dan penting, merupakan tiang pada agama. Tiang.. Takde tiang runtuhlah, bukan kata runtuh, dari awal lagi tak boleh nak bgnkan apa-apa... Yang batin dalam sembahyang tu susah sgt nak jaga, kalau boleh, dan pastilah wajib usahakan untuk sempurnakan yang lahir tu.
Sembahyang akan terbatal apabila seseorang yang bersembahyang melakukan salah satu daripada perkara-perkara berikut:

1. Percakapan yang disengajakan selain Al-Qur'an, zikir dan doa. Percakapan yang membatalkan itu sekurang-kurangnya terdiri daripada dua huruf atau lebih sekalipun tidak difahami maknanya. Begitu juga jika hanya satu huruf tetapi difahami maknanya.

2. Melakukan perbuatan atau pergerakan luaran yang banyak (lebih tiga kali) dan berurutan.

3. Gugur salah satu daripada syarat-syarat sembahyang. Antaranya:

a) Berlaku hadath sama ada kecil atau besar sebelum salam pertama secara sengaja atau tidak kecuali hadath yang berterusan seperti seorang yang berpenyakit buasir serius.
b) Terkena najis yang tidak dimaafkan sama ada pada badan, pakaian atau tempat sembahyang tanpa sempat dibuang atau dielakkan serta merta sebelum berlalu tempoh tama'ninah yang paling minima.
c) Aurat terbuka secara sengaja walaupun ditutup serta merta atau tidak sengaja tetapi sempat menutupnya serta merta.
d) Dada terpesong daripada qiblat dalam keadaan sedar.
e) Orang yang bersembahyang menjadi gila, pengsan atau mabuk semasa melakukannya.

4. Berlaku kepincangan pada salah satu rukun sembahyang seperti dalam keadaan berikut:
a) Mengubah niat dengan berazam untuk keluar daripada sembahyang atau menggantungkan tamat sembahyang dengan sesuatu perkara.
b) Syak pada niat, takbiratul ihram atau pada jenis sembahyang yang diniatkan.
c) Merasa ragu-ragu atau syak sama ada telah memutuskan sembahyang atau tidak.
d) Sesuatu rukun diputuskan dengan sengaja seperti melakukan i'tidal sebelum sempurna ruku' secara tama'ninah.
e) Menambah mana-mana rukun dengan sengaja seperti menambah ruku' atau sujud.
f) Memanjangkan rukun yang pendek dengan sengaja.

5. Makan dan minum semasa sembahyang dengan banyak melebihi uruf.

6. Ketawa, berdehem, menangis, mengerang kesakitan yang dilakukan dengan sengaja hingga mengeluarkan bunyi yang jelas sekadar dua huruf sekalipun tidak difahami.

7. Murtad walaupun dalam bentuk gambaran kasar bukannya secara hukmi.

Sekian terima kasih.. Ampun maaf.

Sent from my BlackBerry® wireless device

No comments:

Post a Comment