Me a Sunflower!

My photo
Hausen, Frankfurt, Germany
unpredictable..

Thursday, June 20

Semua Doanya Allah Makbulkan..


Kisah menarik pengalaman seorang imam besar Imam Ahmad bin Hanbal. Beliau telah bermusafir atas sesuatu urusan dan terpaksa bermalam di sebuah perkampungan. Atas sebab tidak ingin menyusahkan sesiapa, beliau telah membuat keputusan untuk berhenti solat di sebuah masjid sekaligus berehat dan bermalam di masjid tersebut.

Setelah selesai menunaikan solat, beliau mula untuk berehat lalu merebahkan badannya di dalam masjid tersebut, tiba-tiba seorang lelaki iaitu penjaga masjid datang mendekati beliau dan melarangnya dari tidur di dalam masjid tersebut. Lelaki tersebut sama sekali tidak tahu malah tidak kenal bahawa yang sedang dilarangnya itu adalah seorang ulama besar. Sementara itu Imam Ahmad juga tidak ingin memperkenalkan diri kepadanya. Beliau langsung keluar dan berpindah ke beranda masjid dengan niat untuk beristirehat disitu pula. Namun lelaki itu tetap saja mengusir beliau secara kasar bahkan sampai menarik beliau ke keluar ke jalanan.

Taqdir Allah, tepat saat Imam Ahmad sedang kebuntuan berjalan-jalan di dalam kegelapan, melintaslah seorang pemuda pembuat dan penjual roti. Pemuda itu dengan lembut mengajak beliau untuk menginap di tempatnya, juga tanpa mengetahui bahawa, tamunya itu adalah Imam Ahmad bin Hanbal.

Ketika sampai di rumahnya, pemuda yang baik hati itupun segera mempersiapkan tempat bermalam untuk Imam Ahmad dan mempersilakan beliau agar langsung beristirehat manakala dia sendiri mulai bekerja dengan menyiapkan bahan-bahan pembuatan roti yang akan dijualnya pada esok hari.
Ternyata Imam Ahmad tidak langsung tidur, malah memerhatikan segala gerak geri sang pembuat roti yang baik hati itu. Dari pemerhatian beliau, terdapat sesuatu yang sangat menarik perhatian beliau dari pemuda ini iaitu ucapan zikir dan doa istighfar yang terus meluncur dari mulutnya tanpa putus sejak awal dia mula mengerjakan adunan rotinya.

Imam Ahmad merasa sangat ingin tahu lalu bertanya: Sejak bila kamu selalu beristighfar tanpa berhenti seperti ini?
Ia menjawab: Ini sudah menjadi kebiasaan dan rutin saya sudah sekian lama, hampir dalam setiap keadaan.
Sang Imam melanjutkan pertanyaan beliau: Lalu apakah kamu dapat merasakan adanya hasil dan manfaat tertentu daripada kebiasaan istighfarmu ini?
Ya, tentu saja, jawab sang tukang roti dengan pantas dan penuh keyakinan.
Apakah itu, kalau boleh, aku sangat ingin tahu? tanya Imam Ahmad lagi.
Iapun menjelaskan seraya berkata: Sejak merutinkan bacaan doa istighfar ini, saya merasa tidak ada satu doapun yang saya panjatkan selama ini Allah tidak kabulkan, kecuali satu doa saja yang masih belum terkabul sampai detik ini?
Sang Imam semakin mendalam rasa ingin tahu lalu bertanya lagi: Apakah doa yang satu itu?
Si lelaki soleh itupun melanjutkan jawapannya dan berkata: Ya, sudah cukup lama saya selalu berdoa memohon kepada Allah untuk dipertemukan dengan seorang ulama besar yang sangat saya cintai dan agungkan. Beliau adalah Imam Ahmad bin Hanbal!
Mendengar jawapan dan penjelasan terakhir ini, Imam Ahmad tersentap dan langsung bangun berdiri serta bertakbir:
Allahu Akbar! Ketahuilah wahai Saudaraku bahwa, Allah telah mengabulkan doamu!
Tiba pula giliran si pembuat roti untuk terpinga-pinga: Apa kata Pakcik? Doaku telah dikabulkan? Bagaimana caranya? Dimana saya boleh bertemu dengan imam kesayangan saya itu?
Lalu Imam Ahmad menjawab dengan tenang: Ya. Benar, Allah telah mengabulkan doamu. Ternyata semua yang aku alami hari ini, mulai dari pengalaman di kampungmu ini, diusir sang penjaga masjid, bertemu dengan kamu di jalanan, sampailah menginap di rumahmu sekarang ini, rupanya itu semua hanya merupakan cara Allah untuk mengabulkan doa hamba-Nya yang soleh. Ya, orang yang sangat ingin kamu temui selama ini telah berada di rumahmu, dan bahkan di depanmu sekarang. Ketahuilah wahai lelaki soleh, aku adalah Ahmad bin Hanbal.!
Dan tentu setiap kita sudah dapat membayangkan, apa yang mungkin terjadi dan bagaimana perasaan si pembuat roti tersebut.
Semoga Allah merahmati keduanya dengan rahmat yang seluas-luasnya.!
MasyaAllah.. Hebat Islam.. Dan lebih hebat lagi Tuan Punya Agama Islam. Allah swt.

Sent from my BlackBerry® wireless device

4 comments:

  1. Salam, ibu Nira, kat tempat gelap tu susah nak baca...

    Syukran..atas perkongsian..

    ReplyDelete
  2. Salam, ibu Nira, kat tempat gelap tu susah nak baca...

    Syukran..atas perkongsian..

    ReplyDelete
  3. Salam ibu Nira, suka baca post yg menarik dr blog ni...

    Cuma , kat ruang gelap tu tak dpt baca..gambar tanah huhuhu..kalau rajin copy paste ke tempat lain dulu...baru leh baca...

    Klu boleh ....tukar la warna yg gelap tu....ampun maaf...ramai nnak baca tapi...tak dpt baca sepenuhnya...boleh kan.....syukran.mzb.

    ReplyDelete
  4. Baik Kak Su, diusahakan, Terima kasih atas pandangan yg sgt membantu ;-)

    ReplyDelete